Wednesday, May 26, 2010

TARIKAN WARGA TEMPATAN ATAU TARIKAN WARGA ASING?

Nampaknya tiada noktah hentinya dengan jalinan kasih di antara warga tempatan dengan warga asing.  Ia bukan perkara baru pun.  Sejak dari zaman datuk nenek kita lagi perkara seperti ini berlaku.  Cumanya sekarang selalu diperhebohkan.

Banyak berlaku perhubungan kasih di antara rakyat tempatan dengan warga asing.  Ada yang membawa  hingga ke alam perkahwinan.

Di zaman moyang dan datuk nenek kita, hampir semuanya melibatkan perempuan tempatan dengan warga lelaki asing.  Berapa banyak di antara keturunan kita yang moyang dan datuk lelaki itu dari keturunan India, Cina, Pakistan dan lain-lain bangsa lagi.  Yang tidak Islam pun telah memeluk agama Islam.

Ada di antara moyang dan datuk dari keturunan India telah balik semula ke India dan meninggalkan pasangan mereka di sini menjadi janda atau digantung tidak bertali.  Kebanyakan yang berkahwin dengan bangsa lain jarang berlaku perkara itu.  Cuma ada yang berkahwin dengan Mat Salleh dan Jepun itu saj yang menurut suami mereka balik ke negara asal si suami.

Nak katakan ini satu fenomina pun bukan semua menimbulkan masaalah.  Banyak yang kekal bahagia.  Yang sering dibicarakan ialah segolongan kecil yang menghadapi masaalah

Rasanya tarikan ini bukan unik untuk pasangan warga tepatan dan warga asing saja.  Dalam perhubungan pasangan sesama warga tempatan pun tidak banyak bezanya kan?

4 comments:

DDrfauziah said...

Aslmkm.
Bila ramai bercerita rasa kot2 mmg byk tak kena!

KAKIAH said...

Salam kembali juga.
Rupenya tak ramai org suka ziarah & tinggal komen ya?

DANZ said...

Salam.
Begitulah!

DDrfauziah said...

Aslmkm.
Lalu je le.:)