Sunday, June 20, 2010

MENJADI BAPA DI HARI BAPA

Suami hampir pengsan.  Saya pula terkedu langsung tak dapat berkata pun.  Anak-anak yang lain juga begitu terkejut untuk mengeluarkan komen mereka.

Anak sulung saya datang ke rumah sekitar tengahari tadi untuk memberitahu bahawa dia sudah menjadi bapa pada hari ini.  Tiada siapa di antara kami yang tahu bahawa dia telah mengahwini juga kekasih hatinya.

Kami sekeluarga memang menentang bila anak saya memberitahu dia mahu berkahwin tahun lepas.  Perempuan yang kini menantu saya adalah berbangsa dan beragama lain serta dari keluarga yang amat sosial.

Anak sulung saya memang bekerja di Penang sebelum ini.  Jadi kami tidak menghidu perkara seperti ini.  Rupa-rupanya mereka berkahwin juga.  Dua bulan lepas dia sudah ditukarkan balik ke sini, tetapi dia memberitahu.

Sampai di saat ini saya terlalu amat sedih.  Tetapi apa yang dapat dilakukan?  Dia bukan saja sudah berkahwin, malah hari ini, anak sulung kami juga sudah menjadi seorang bapa.

Nasib baik kami tidak penyakitan.  Suami saya memberi kata putus bahawa beliau tetap dengan keputusannya kerana anak saya telah memilih jalannya sendiri.

Tetapi hati seorang ibu tidak begitu.   Walau marah, walau sedih, ibu mahu anak-anak sentiasa di samping, sentiasa memberitahu apa mahu dan apa buat anak-anak.

Walaupun anak sudah menjadi bapa, suami menjadi datuk dan saya menjadi nenek, Hari Bapa, hari ini amat menyedihkan.

3 comments:

DDrfauziah said...

Aslmkm.
Berat yg mendengar, tentu berat lagi yg menanggung. Byk2 bersabar ya.

ROHA said...

Salam ukhwah.
Tiap yg berlaku ada hikmah.

Jijahh @ f.k said...

sabar lah ... mungkin ada hikmah di sebaliknya ... insyaallah ...

semoga berbahagia selalu