Sunday, June 13, 2010

REMAJA SAMSENG

Apabila semakin banyak remaja dan kanak-kanak menjadi hantu, pelesit dan samseng serta parasit, bermakna sistem pembelajaran formal dan informal kita begitu pincang.  Diibaratkan anak-anak yang terdidik baik dibandingkan dengan mereka yang keliru dan tercelaru.

Suasana sekeliling adalah acuan pembentuk yang menentukan rupa bentuk ahli masyarakatnya.  Menteri dan pemimpin masyarakat tak boleh mencari kesalahan pada mangsa keadaan itu.

Sistem pelajaran kita tidak cukup menyeluruh untuk membentuk insaniah dan jati diri.  Pelajaran moral, sivik dan agama tidak cukup kerana modulnya tertentu kepada beberapa masa yang amat singkat untuk beberapa tahun pembelajaran.  Di samping itu sistem kita mendukung sistem yang menghukum, bukan sistem mendidik.

Ini amat berbeza dengan sistem menyeluruh seperti di Amerika umpamanya.  Setiap penuntut diwajibkan mempelajari mata-mata pelajaran ini hingga ke peringkat universiti.

Banyak institusi juga menjana sistem penghukuman yang lebih mirip kepada sistem mendidik agar mereka dapat menjadi insan yang lebih baik.  Umpamanya, seorang remaja yang ditangkap kerana mencuri di supermarket akan didakwa tetapi hukumannya adalah khidmat sosial dan kemasyarakatan untuk satu tempuh agar mereka insaf dan belajar mengenal budaya kerja yang baik.

Bila semakin banyak remaja menjadi penjenyah dan samseng di Malaysia, kita harus mempersalahkan sistem yang ada.  Pemimpin tidak perlu saling tuduh menuduh.  Apa yang perlu dilakukan ialah menggembeling tenaga mencari jalan penyelesaian terbaik.

2 comments:

BID said...

Aslmkm.
Ya la .. byk orang lbh cepat nak menghukum!! :((

DANZ said...

Salam ziarah.
Masyarakat kita belum sampai ke tahap membina insaniah!