Thursday, August 5, 2010

RAMAI MANGSA KELUARGA SENDIRI

Hari ini kita mendengar cerita nenek sendiri melindungi perbuatan datuk tiri memuaskan nafsu di tubuh cucunya.  Gadis berumur 13 tahun itu sudah menjadi habuan serakah si terkutuk selama lima tahun.  Kini dia berada di tingkatan satu dan belajar di sekolah berasrama.  Ini memberi peluang kepadanya untuk mencari jalan keluar yang kemudiannya mendedahkan perbuatan terkutuk itu.

Kini semuanya sudah ketahuan, mangsa bersama ibunya membuat laporan polis.  Neneknya pula malah ikut lari menghilang bersama suaminya yang merupakan datuk tiri gadis sunti ini.

Ada beberapa ciri yang mencorakkan cerita ini.  Ciri-ciri yang ketara ialah ramai gadis yang menjadi mangsa anggota keluarga mereka sendiri terdiri dari keluarga yang duduk di dalam kawasan luar bandar, atau yang di kawasan yang belum pesat maju.  Mereka biasanya juga dari keluarga berpendapatan rendah dan mereka tidak mempunyai didikan agama yang sempurna.

Semasa kecil dulu lagi saya sudah mendengar tentang cerita adik atau kakak menjadi mangsa abang atau lelaki mereka hingga mengandung.  Tetapi perbuatan mereka dilindungi oleh keluarga kerana takut ketahuan dan tidak mahu menanggung malu.  Ada juga bapa haruan makan anak dengan bergilir meniduri isteri dan anak sendiri yang sedang meningkat dewasa.  Mak bersekongkol juga.

Semuanya adalah kerana kejahilan mereka serta perasaan takut yang melampau.  Ini gejala sosial yang mesti ditangani di akar umbinya.

3 comments:

DDrfauziah said...

Aslmkm.
Ya, kenyataan betapa penting & relevannya ilmu!

Sanna said...

Salam ziarah.
Betul tu .. dek kerana jahil & juga mahu menjaga dari ketahuan orang, mereka biarkan ratah meratah sesama keluarga!

Azliza said...

tu le akhir zaman..zina di merata2 tempat